Oleh: dito06 | Juni 23, 2008

MANGSA TERANG

2008-07-31 07:27:11 Cetak artikel ini Kirim artikel ini
KEBUMEN – Pemkab berupaya membantu meringankan beban warga yang kesulitan air bersih, khususnya di sejumlah desa yang krisis air. Namun belum seluruh desa yang mengajukan permintaan air bersih dipenuhi. Keterbatasan anggaran membuat pengedropan air bersih diprioritaskan ke daerah paling rawan kekeringan.

Berdasarkan data Dinas Kesatuan Kebangsaan Perlindungan Masyarakat dan Sosial (Kesbanglimassos) Kebumen, diketahui dari 82 desa yang rawan kekeringan di 15 kecamatan, yang telah mendapat air bersih baru 47 desa yang tersebar di 12 kecamatan.

Kepala Seksi Penanggulangan Bencana dan Penanganan Pengungsi Drs Muhyidin mengatakan, pada tahun 2008 Pemkab menganggarkan dana untuk pengedropan air bersih Rp 315 juta untuk pengadaan 3.100 tangki air bersih. (J19-66)

sumber : suaramerdeka,com

BIK PDE Kebumen – Untuk membantu warga yang mengalami kesulitan air bersih, Pemkab Kebumen melakukan dropping air bersih ke beberapa daerah rawan kekeringan di Kabupaten Kebumen. Pelepasan perdana dropping air bersih oleh Wakil Bupati Kebumen, berlangsung di halaman pendopo Bupati Kebumen, Kamis kemarin (20/6). Setelah itu dilanjutkan dengan dropping air bersih ke Desa Tugu , Kecamatan Buayan (4 tangki) dan Desa Padureso, Kecamatan Padureso (3 tangki).

Wakil Bupati berharap agar bantuan air bersih bisa tersalurkan dengan baik yaitu tepat sasaran dan sesuai kebutuhan masyarakat. Untuk kelancaran pendistribusian, Wakil Bupati berharap adanya koordinasi yang baik antar satker maupun pihak terkait, termasuk bagi petugas, agar dapat menjalankan tugasnya dengan semangat pengabdian yang tulus. Apalagi melihat banyaknya masyarakat yang kekurangan air bersih, diharapkan adanya kepedulian dari berbagai pihak untuk mengatasinya.
Sementara itu Plt Kepala Dinas Kesbanglimasos Drs H Djoko Waluyo mengatakan dari 460 desa yang ada di Kab. Kebumen, 82 desa (18%), dengan jumlah penduduk 29.678 KK, yang tersebar di 15 kecamatan merupakan desa rawan kekeringan. Untuk pelaksanaan dropping air , pihaknya telah menyiapkan 4 unit tangki milik Pemkab dan 3 unit tanki milik PDAM. Untuk lokasi /titik pengambilan air untuk wilayah timur berada di sebelah timur Desa Ungaran, kec Kutowinangun , wilayah utara di desa Karanggayam dan Wilayah barat di Kecamatan Sempor dan Kuwarasan.

Terkait anggaran dropping air, Djoko menambahkan pihaknya melalui APBD 2008 mengalokasikan dana sebesar 175 juta yang diperkirakan hanya cukup untuk pengadaan air bersih 1.554 tangki. (kontributor Kebumen –sri yuliarti A)


Responses

  1. Mangsa terang sing biasane nang desaku di sebut ketiga dawa,jiannn nek golet banyu ngasi di rewangi ora turu mergane nunggu banyu setetes sing nunggoni wong sakorab ,kuwe nek banyune esih metu,nek ora metu banyune sama sekali mlayune maring Karang Sambung / Kali Luk Ulo.Iya bagi sing dompet e kandel bisa numpang angkot utawane ngojek,lha nek kaya penginyongan ora due apa2…nggo tuku pangan be rekasa apamaning nggo ngojek golet banyu maring kali luk ulo wis genah ora nyandak duite.Moga2 baen aparat terkait Desa Logandu bisa melu usul nyuwun karo bagian pendistrisbusian PDAM Kebumen terkait.
    Syukur pisan nek sekang PEMDA wis ulih jatah banyu bersih,dadi ora mawi usulan maning…….

    Salam..
    moga bisa minum karo adus anggo banyu sing bersih

  2. iya bener Kang..nek ketiga dawa jiannn….golet banyu kaya golet apa baen temenan kang…….

  3. Kang Sugi, apa nang Logandu separah itu? Kayane ya daerah tertentu. Kali Gebang mbok ora tau sat Kang? Minimal nek dikeduk ya metu banyune? Apa kalah karo nyiram mbako?

    Tapi masalah kekeringan pancen kudu dadi program jangka panjang Kang. Percuma nek pemerintah ming ngedrop banyu tiap taun tapi ora ana upaya nggo kepriwe carane ben sumber banyu dadi awet kaya gemiyen.

    Mungkin alas pines diganti karo Daerah Aliran Sungai ijokna maning apa ya? Mbok menawane koh..

  4. kang Bloge rika Apik BAnget yakin, aku perek karo umahe Yoko Aku pas Prapatan kantor desa, Wingi Yoko Bar Sunatan Anake nang BSD Cuma Aku ora nganah wong agi ana kerjaan, wis salam bae ngo kanca2 kabeh

  5. Nek ketemu maning salam sekang kanca sekolah ndisit nang kali gending ya kang…matur suwun

  6. anggaranya banyak bener ya, 175 juta kalau untuk beli mesin air, bisa di pakai bertahun2, gak usah di kirimin air tiap tahun.

  7. Oh…sekarang lagi ‘mangsa ketiga’ toh…
    Btw salam kenal ya kang dari Aku Ayos Silampeng Peniron sing urip nang Jakarta, salam nggo kanca – kanca nang kampung…n aja kelalen tilik meng blog aku.hehe…

  8. Matur suwun Yu Dasih…hehehe…kiye tah dudu swarane Yu Dasih kayane……..
    mungkin bagi yang airnya lumayan bisa di sedot pake mesin kayanya bisa di belikan mesin penyedot air,tapi berhubung lahan air bersih desa logandu tidak ada bahkan anda bisa lihat sendiri,jika di musim kemarau panjang tak ada satupun mata air yg bisa di sedot dengan Mesin,jangankan disedot dengan mesin yang ngantri mencari air bersih itu dari jam 3.00 pagi sudah banyak yang nungguin demin setetes air bersih.
    Perlu di ketahui……..
    Hari Selasa tepatnya tanggal 22 Juli 2008 jam 5.30 wib saya mendapat sms dari Istri saya di Desa Logandu bunyinya “Pak suruh pulang Mbae (Mbah Tembel) bar tiba nang sumur jam 04.00 wib tekan siki urung sadar.”setelah terima sms sorenya saya langsung pesen travel jurusan desa Logandu saya pulang mengajak adik dan adik ipar saya (Roso&Tina)…travel berjalan menuju kramat jati jakarta timur menuju tempat tinggal adik saya,sedangkan saya sendiri berlokasi di tanjung duren,travel belum sampe di tujuan,baru sampe di tol grogol kembali HP saya berdering saya angkat ternyata yg tlp Mertua laki2 saya memberitahukan bahwa Mbah Tembel sudah meninggal dunia.setelah sampe di tempat adik saya baru saya beritahukan keadaannya bahwa nenek sdh tiada.Langsung travel menuju ke kampung halaman desa logandu.sesampe di rumah Mbah saya sudah terbujur kaku hanya tangis dan pilu yg ada di hati saya.menurut informasi yg di peroleh dari keluarga saya …..Senin Pagi sekitar pukul 04.00 wib Mbah saya mencari air di depan mushola, mengingat jika terlambat bangun tidur -/+jam 06 pagi air sudah habis,tak ada yang tahu persis kejadianya namun ada Bodong yang mau ambil air buat wudlu tiba2 di kagetkan dengan sesosok jasad yg sedang tertidur di pinggir sumur yang ternyata adalah Nenek saya.Memang tidak ada lecet ataupun bekas aniaya memang nenek saya sudah tergolong uzur.mudah2an dengan adanya kejadian ini PEMKAB terkait dan siapapun akan peduli kebutuhan air bersih jika kemarau panjang. Mudah2an nenek saya arwahnya di terima disisi-Nya..sesuai dengan Amal baktinya..Amin…..hmmmmm Takdir tidak bisa di tawar lagi, mencari air buat kebutuhan sehari2 di musim kemarau nenek saya meninggal dunia…..

  9. Inalillahi’wainailaihi raji’un..
    Saya turut bela sungkawa Kang. Semoga almarhumah diberi jln lapang di sisi Alloh SWT dan keluarga yg ditinggalkan tabah utk meneruskan perjuangan almarhumah. Amin3 ya robbal ‘alamin…

  10. Teimakasih kang Naufal ….Amin.

  11. Innalillahi wa inna ilaihi raji’un..

    saya juga ikut berduka cita kang sugi, semoga beliau di terima disisiNya, Amien.

    mengenai susahnya air, di watulawang juga sama kang,. mangkane aku dadi bebeh bali.. bingung nggone adus..

  12. Matur suwun Kang Naryo,ikut berbela saungkawa,iya pancen siki agi mangsa ketiga dawa nang kampung adem banget apamaning jam-jam samono (04.00wib red)agi maen2e nguwel krudungan sarung…..

  13. Salam knal juga bang Ayos,moga melalui dunia maya ini kita bisa menjalin tali persaudaraan yang lebih akrab….
    salam

  14. Salam Kenal semua, Pendatang Baru nih Alias Musuhnya kang Sugi.
    Waduh Mangsa Terang nang ndesa Jyan Ademe Pol, Anaku turu keton sikile be nangis bae mergane saking Ademe

  15. Monggo Kang Mamet…hehehheee….nangendi baen rikalah….kae nganah knalna karo sedulur2 kabeh….

    suwun….
    salam


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: